Peran Laki-laki dengan Feminisme dan Teori Feminis

10-who-needs-feminismApakah Laki-laki Dapat Melakukan Teori Feminis?

Mungkin ada banyak definisi feminisme dan teori feminis karena ada orang yang menyatakan bahwa mereka adalah kaum feminis. Ben Agger ( 1998) menyatakan bahwa prestasi besar dari teori feminis adalah untuk membuat politik seks dan pentingnya gender untuk memahami penindasan.

Namun, teori feminis tidak hanya tentang pemahaman tetapi juga tentang tindakan. Tujuan dari proyek feminis adalah untuk mengakhiri penindasan perempuan dan mencapai keadilan sosial bagi mereka.

“There are perhaps as many definitions of feminism and feminist theory as there are people who declare that they are feminists. Ben Agger (1998) states that the major achievement of feminist theory is to make the politics of sex and gender central to understanding oppression. However, feminist theory is not only about understanding but also about action. A goal of the feminist project is to end the oppression of women and attain social equity for them.”

Politik patriarki telah menekan suara perempuan dan mendominasi wacana sosial dan aksi sosial untuk kepentingan laki-laki dan merugikan perempuan.

Oleh karena itu mungkin menjadi masalah bagi beberapa pembaca bahwa saya, sebagai laki-laki kulit putih dalam masyarakat patriarkal ini, saya berjuang untuk mendefinisikan peran laki-laki dalam feminisme, yang lahir dari gerakan perempuan dan kembali mempertanyakan pertanyaan yang belum terjawab, apakah laki-laki dapat melakukan teori feminis?

Pertanyaan ini hanya dapat dijawab dengan cara memahami teks dan jawaban atas pertanyaan sosial di konteskan melalui mediasi simbolik yang tertanam dalam hubungan sosial kekuasaan yang berbeda. Mungkin pertanyaan yang lebih penting daripada apakah atau tidak orang bisa “melakukan” teori feminis adalah apakah orang dapat terlibat feminisme dan bisakah mereka menjadi feminis?

Dapatkah Laki-laki Menjadi Feminis ?

Menjadi bagian dari lembaga feminis merupakan hal penting bagi laki-laki. Jika feminisme adalah untuk mencapai tujuannya yaitu membebaskan perempuan, laki-laki harus menjadi bagian dari perjuangan.

Memang, laki-laki mungkin menanggung lebih dari tanggung jawab untuk mengakhiri penindasan terhadap perempuan karena laki-laki patriarkal telah menjadi pelaku utama penindasan. Tapi bisakah orang melakukan hal ini dengan menjadi feminis?

Meskipun saya percaya bahwa laki-laki bisa pro-feminis dan anti-sexist, saya tidak percaya kita bisa menjadi feminis dalam arti ketat dalam masyarakat saat ini. Laki-laki, di sistem patriarki ini, tidak dapat menghapus diri dari kekuasaan dan hak istimewa mereka dalam kaitannya dengan perempuan.

Untuk menjadi salah satu feminis harus menjadi anggota dari kelompok sasaran (yaitu perempuan) tidak hanya sebagai klasifikasi utama, tetapi memiliki satu pengalaman hidup yang langsung menginformasikan teori dan praksis seseorang.

Sebuah analogi yang jelas dapat dibuat antara profeminism laki-laki dan anti-rasisme. Laki-laki tidak bisa benar-benar menjadi lebih feminis dibandingkan kulit putih yang bisa menjadi nasionalis kulit hitam. Namun, laki-laki bisa pro feminis dan putih bisa menjadi nasionalis pro hitam.

Pada saat yang sama itu tidak cukup hanya menjadi anggota dari minoritas yang kehilangan haknya untuk menjadi baik feminis atau nasionalis kulit hitam. Feminisme, seperti nasionalisme hitam membutuhkan kesadaran politik dan bahkan aktivisme . Seksisme membatasi peran untuk laki-laki maupun perempuan.

Tapi untuk sementara dampak seksisme perempuan lebih negatif dari pada laki-laki yang mempengaruhi perempuan secara individu dengan perbedaan derajat. Beberapa perempuan menginternalisasi keyakinan seksis dan perilaku tunduk kepada tingkat yang lebih besar daripada yang lain dan tidak/tidak dapat bisa merangkul feminisme.

Seksisme berdampak negatif terhadap orang dengan memaksa mereka menjadi hiper maskulinitas yang terlibat perilaku berisiko tinggi dan membatasi ekspresi emosional mereka sebagai manusia penuh. Namun, terlepas dari ini dan efek sekunder lainnya seksisme, laki-laki masih mendapatkan keuntungan dari patriarki (sistem sosial seksisme) bisa atau tidak mereka memilih untuk melawan seksisme pada orang lain atau diri mereka sendiri.

Perempuan, dan feminis khususnya, menghadapi efek utama seksisme dan kemarahan masyarakat patriarkal setiap kali mereka menolak peran sosial mereka yang tertindas dan seringkali bahkan ketika mereka tidak melakukannya. Jadi, jika laki-laki tidak bisa menjadi feminis bagaimana kita dapat menjadi bagian dari agen feminis? Apakah alamat feminisme hanya perempuan atau tidak hanya itu,juga ditujukan pada laki-laki pada beberapa hal?

Apa yang seharusnya Menjadi Peran Laki-laki dalam Gerakan feminis?

Wacana feminis bahkan mungkin memiliki dampak yang lebih relevan pada laki-laki dibandingkan pada perempuan. Banyak perempuan tahu bahwa mereka ditindas oleh patriarki.

Mereka memiliki pengalaman hidup menjadi kelompok tertindas dan memiliki kemungkinan besar berbagi kisah-kisah pribadi yang mengungkapkan luka mereka dari sistem patriarki. Laki-laki, di sisi lain, cenderung untuk mengakui hak gender mereka dan mungkin belum berbagi cerita dalam melukai perempuan melalui perilaku menindas mereka juga tidak merasa sedih atas kerugian yang mereka sebabkan pada perempuan.

Rentan untuk diserang, perilaku menyetujui secara diam-diam secara umum tidak dapat diterima sebagai keberanian pada masyarakat saat ini. Namun demikian, saya percaya bahwa feminisme nyata bukan hanya tentang mendengar cerita pribadi, tetapi juga tentang mengubah struktur hubungan gender dan bertindak untuk menghapuskan segala bentuk patriarki.

Sayangnya, beberapa segmen gerakan laki-laki, seperti kelompok dan pengikut gerakan hak-hak laki-laki mythopoetic Robert Bly , tampaknya kurang terfokus pada pembongkaran patriarki dan lebih terfokus pada, dalam kata-kata Bell Hook (1992) “produksi dari jenis maskulinitas yang dapat dengan aman dinyatakan dalam batas-batas patriarki”.

Dia lebih lanjut menjelaskan bahwa aspek yang paling menakutkan dari gerakan laki-laki kontemporer , khususnya seperti yang dinyatakan dalam budaya populer, adalah depolitisasi perjuangan untuk mengakhiri seksisme dan penindasan seksis dan menggantikan perjuangan itu dengan fokus pada aktualisasi diri pribadi.

Dia menunjukkan bahwa gerakan laki-laki tidak harus menjadi terpisah dari gerakan perempuan melainkan menjadi segmen bawah gerakan feminis yang lebih besar. Dengan cara ini laki-laki tidak akan mengambil bagian sentral namun bagian lain dari kehidupan perempuan yang memungkinkan bentuk untuk melanjutkan dominasi yang sedikit lebih halus.

Paul Smith, yang ikut menulis buku laki-laki dalam feminisme baru-baru ini menyarankan bahwa laki-laki tidak boleh masuk dalam feminisme tetapi di dekatnya. Dia menantang orang untuk berpikir feminisme bekerja pada mereka.

Akan tetapi hal ini tidak bisa dilakukan tanpa mengubah , tidak hanya bagaimana laki-laki berhubungan dengan laki-laki lain, tapi bagaimana kita juga berhubungan dengan perempuan.

Mungkin laki-laki harus “menists,” mendukung perempuan dalam pekerjaan feminis mereka sementara memungkinkan feminisme untuk bekerja pada mereka, menantang diri mereka sendiri dan laki-laki lainnya untuk mengakhiri patriarki.

Dengan cara ini teori dan praktek feminis bisa menjadi katalis untuk membebaskan laki-laki dan perempuan dari peran gender restriktif dan sistem patriarki.

Bisakah Laki-Laki Menjalankan Teori Feminis?

Teori substantif untuk perubahan sosial harus memberikan sesuatu untuk paling tidak semua anggota masyarakat. Teori yang menggunakan bahasa abstrak dan elitis tidak akan dapat diakses oleh kelompok-kelompok tertindas yang paling membutuhkan keadilan sosial.

Sebuah teori yang baik, maka, juga akan memiliki beberapa lapisan pesan untuk kelompok sosial yang berbeda. Sementara beberapa feminis radikal dapat mengambil posisi esensialis bahwa dalam kondisi tertentu konstruksi teori feminis hanya mungkin oleh perempuan feminis lain yang bersikeras bahwa laki-laki dapat berpartisipasi dalam teori feminis.

Alison Jaggar (1988) menggambarkan kondisi ini sebagai berikut: laki-laki harus belajar masalah perempuan, sebuah proses yang akan membutuhkan setidaknya banyak kerendahan hati dan komitmen seperti yang dibutuhkan oleh perempuan kulit putih/Anglo untuk memahami pengalaman perempuan warna.

Seperti yang disarankan oleh Alison Jaggar dan lain-lain , laki-laki harus terlebih dahulu mempelajari naskah teori feminis. Pembelajaran ini tidak hanya harus melibatkan bacaan tradisional karya yang mempunyai kemungkinan berkembang dimasa depan dalam teori feminis oleh penulis feminis tetapi juga harus melibatkan pembelajaran pengalaman sosial dan politik dari perspektif feminis.

Laki-laki harus berkonsultasi dengan perempuan feminis ketika menulis tentang teori feminis. Laki-laki juga harus lebih mendukung pengarangan teori feminis oleh perempuan dan menantang orang lain untuk melihat teori feminis sebagai praktik yang sah dan perlu menantang orang untuk mengakhiri patriarki.

Di atas semua, laki-laki harus terlibat dengan teori dan praktek feminis, membiarkannya bekerja pada mereka, dalam rangka untuk membebaskan semua jenis gender dan membangun masyarakat yang dibangun di atas keadilan dan dipelihara oleh cinta.

Penulis: Brian Klocke, NOMAS

Tulisan ini diterjemahkan dari Roles of Men with Feminism and Feminist Theory

About Redaksi ALB

Check Also

Resistensi pada Kekerasan terhadap Perempuan dalam Praktik Gerakan Sosial Aliansi Laki-laki Baru

Penelitian ini mengkaji Aliansi Laki-laki Baru (ALB), gerakan pelibatan laki-laki dalam penghapusan kekerasan terhadap perempuan …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *